Begini Penjelasan Polisi Terkait Peristiwa Berdarah yang Terjadi di Sondosia Bima

2237

BIMA, Warta NTB – Peristiwa berdarah yang terjadi di Desa Sondosia, Kecamatan Bolo, Kabupaten Bima pada Rabu (6/10/2021) siang telah menghebohkan masyarakat. Kabupaten Bima dqn Nusa Tenggara Barat umumnya.

Pasalnya akibat aksi brutal yang dilakukan oleh pelaku Sukardin (53) warga setempat yang mengamuk dan membacok para korban secara membabi buta menyebakan satu orang meninggal dunia dan dua orang mengalami luka-luka. Pelaku sendiri tewas setelah diamuk massa yang geram dengan ulahnya.

Terkait peristiwa itu, Kapolres Bima AKBP Heru Sasongko, S.IK melalui Kabag Ops AKP Herman, S.H menyampaikan pernyataan resmi terkait peristiwa berdarah yang terjadi sekitar pukul 11.30 Wita itu.

Kabag Ops menjelaskan, peristiwa berawal ketika korban meninggal dunia Sri Rahmayanti alias Anti (13) sedang menonton Televisi di rumahnya RT.07/RW.04 Dusun Ntandadeu, Desa Sondosia bersama dua korban luka-luka lainya, yakni Nursadah (20) dan Muhaimin (17).

Saat itu, tanpa sebab yang jelas tiba-tiba datang pelaku yang membawa sebilah parang dan langsung mengamuk kemudian membancok para korban yang sedang asik nonton televisi.

“Akibat kejadian itu korban Sri Rahmayanti pelajar meninggal dunia di tempat, sementara Nursadah (mahasiswa) mengalami luka berat dan Muhaimin (pelajar) mengalami luka ringan,” jelasnya.

Lebih lanjut, AKP Herman menerangkan, warga yang mendengar teriakan korban langsung medatangi TKP dan ingin menangkapnya. namun pelaku langsung lari ke jalan raya di depan RSUD Sondosia sambil memegang parang. Masyarakat pun terus mengejarnya hingga ke jalan.

Mendapat informasi kejadian itu, anggota Polsek Bolo yang dipimpin Bripka Suhendra mendatangi lokasi dan berusaha mengamankan pelaku yang masih memegang parang dan berupaya melakukan negosiasi agar pelaku mau menyerahkan diri.

“Saat dibujuk malah pelaku berupaya melakukan bunuh diri dengan cara menikam perutnya sendiri menggunakan parang yang ia pegang hingga isi perutnya keluar,” terang Kabag Ops.

Meski demikian, lanjut Kabag Ops, anggota terus berupaya membujuk pelaku sehingga akhirnya pelaku mau menyerahkan parang yang dipegang dan anggota pun langsung mengamankannya.

Namun saat pelaku hendak dievakuasi, masyarakat yang sudah berkerumun di lokasi melakukan pelemparan ke arah pelaku sehingga dia berontak dan merampas senpi milik anggota.

“Setelah berhasil merampas sempi milik angggota kemudian pelaku melakukan penembakan yang mengenai lengan kanan Bripka Suhendra,” ungkapnya.

Maka untuk menghindari jatuhnya korban yang lebih banyak sehingga anggota lain melumpuhkan pelaku dengan menembaknya. Setelah dilumpuhkan pelaku langsung jatuh dan anggota pun dengan sigap mengamankan senpi dari tangannya.

“Pada saat pelaku mau dievakusi oleh anggota ke dalam RSUD Sondosia untuk mendapatkan perawatan, dihalau oleh masyarakat yang sudah berkerumun sehingga tidak mampu dikendalikan oleh anggota yang terbatas, pelaku pun dihakimi warga hingga meninggal dunia di halaman rumah sakit Sondosia,” ujarnya.

Selanjutnya tambah Kabag Ops, untuk meredam kejadian agar tidak membias tindakan yang dilakukan Polres Bima, yaitu melakukan pengamanan TKP serta barang bukti dan melakukan evakuasi korban menuju rumah sakit.

“Untuk menjaga situasi tetap kondusif, kita tetap berkoordinasi dengan TNI, Pemerintah serta tokoh masyarakat setempat,” ucapnya.

Di sanpaikan pula bahwa anggota yang mengalami luka tembak saat insiden terjadi, saat tengah menjalani perawatan intensif.

“Saat ini anggota kita Bripka Sehendra sedang dirawat dan rencananya akan dirujuk ke Mataram,” pungkas Herman.

Untuk menjaga situasi keamanan pasca kejadian hingga saat ini pengamanan masih dilakukan oleh persone Polres Bima beserta jajaranya. “Hingga saat ini situasi di Desa Sondosia Kecamatan Bolo masih terkendali,” ujarnya Rabu malam. (WR-02)