Tingkatkan Kompetensi, Diskoperindag Kota Bima Beri Diklat Pada Pelaku UMKM

1159

KOTA BIMA, Warta NTB – Dinas Koperasi, Perindustrian, dan Perdagangan (Koperindag) Kota Bima menggelar Diklat pengolahan pangan bagi calon wirausaha baru se-Kota Bima dan pelatihan pengelolaan koperasi syariah tingkat Kota Bima tahun 2019 di Gedung PLUT KUMKM Kota Bima, Senin (24/6/2019).
 
Diklat dibuka Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Kota Bima Ir. Hj. Rini Indriarti, turut hadir Plt. Kadis Koperindag Abdul Haris, SE, Kepala Badan Pertanahan, dan sejumlah pimpinan OPD lingkup Pemerintah Kota Bima.

Plt. Kadis Koperindag dalam laporannya menyampaikan, kegiatan diklat yang dilaksanakan dibagi dua, yakni diklat pengolahan pangan bagi calon wirausaha baru diikuti 30 peserta yang berasal dari pelaku UMKM di Kota Bima. Kegiatan ini akan berlangsung selama lima hari mulai tanggal 24 s/d 28 Juni 2019.

Sedangkan pelatihan pengelolaan koperasi syariah diikuti 30 peserta yang berasal dari gerakan koperasi syariah di Kota Bima dan akan berlangsung selama tiga hari mulai tanggal 24 s/d 26 Juni 2019, di Aula PLUT KUMKM Kota Bima.
 
Abdul Haris mengatakan, tujuan kegiatan ini untuk meningkatkan kualitas dan kompetensi individu atau kelompok agar memiliki jiwa wirausaha kompetitif dan produktif di bidang pengelolaan pangan. Selain itu, meningkatkan kualitas pengurus dalam mengelola koperasi syariah, sehingga kualitas informasi yang disampaikan kepada anggota pada saat RAT relevan dan dapat dipertanggungjawabkan.
 
Narasumber kegiatan pelatihan pengelolaan koperasi syari’ah, yakni praktisi pengelola koperasi syari’ah Provinsi NTB sekaligus akademisi UIN Mataram Refreandi Haeri, SE.,M.Ak, Kepala Bidang Koperasi UMKM Kota Bima dan Kadis Koperindag Kota Bima.

Sedangkan narasumber diklat pengolahan pangan, yaitu Konsultan PLUT, unsur perbankan, praktisi pengolahan pangan Kota Bima, Dinas Kesehatan Kota Bima,Kabid Koperasi dan UMKM Kota Bima, serta Kadis Koperindag Kota Bima.
 
Asisten II dalam sambutannya menyampaikan untuk memulai sebuah usaha dibutuhkan keterampilan dan pengetahuan yang mumpuni dari para pelaku usaha baru. Pelatihan kewirausahaan menjadi upaya yang tepat sebagai  alternatif untuk memberikan skil bagi para pelaku usaha baru.
 
Oleh karenanya, Asisten II mengapresiasi Dinas Koperindag Kota Bima yang secara rutin mengadakan kegiatan pelatihan bagi para pelaku usaha, apalagi pelatihan ini digelar berdasarkan kebutuhan masyarakat setempat. Apalagi yang terlibat dalam pelatihan ini adalah dari kalangan pelaku umkm sektor pangan.
 
“Daerah kita memiliki cukup banyak produk pangan yang menjanjikan.namun seringkali berbagai produk pangan tersebut belum cukup mampu bersaing di pasar regional, seperti komoditas ubi dan singkong. Kita umumnya masih menjual mentah umbinya, sementara daerah lain sudah menjualnya dalam bentuk produk olahan yang menarik. Hal ini dikarenakan kemasan produk pangan kita masih kurang menarik”, kata Asisten II.
 
Diharapkannya, melalui diklat pengolahan pangan dapat memberikan pengetahuan dan wawasan yang baru bagi para pelaku usaha bidang pangan di Kota Bima, sehingga ke depannya mampu menghasilkan produk-produk yang mampu bersaing di pasaran regional, bahkan nasional. Selain itu, kegiatan ini juga sejalan dengan visi misi Pemerintah Kota Bima yang ingin menekan angka pengangguran dan menciptakan lapangan pekerjaan.
 
Asisten II juga mengaprasiasi atas digelarnya kegiatan pelatihan pengelolaan koperasi simpan pinjam syariah. Katanya, untuk masyarakat Bima yang lebih dari 95%-nya merupakan umat muslim, sistem perkoperasian secara syariah ini mungkin lebih dapat diterima oleh masyarakat.
 
Kegiatan ini diharapkan dapat memperluas wawasan kita, khususnya para anggota gerakan koperasi di Kota Bima. Semoga kegiatan ini dapat memberikan manfaat yang seluas-luasnya kepada para pengelola koperasi syariah yang ada di Kota Bima. 

“Kepada seluruh peserta pelatihan agar memperhatikan materi dengan seksama agar nantinya bisa diterapkan dalam pengelolaan usaha pangan dan pengelolaan koperasi masing-masing,” tutupnya.
 
Diakhir kegiatan dilakukan penyerahan Sertifikat Hak Atas Tanah (SHAT) bagi KUMKM sebanyak 154 sertifikat. Sertifikat diserahkan oleh Asisten bidang Perekonomian dan Pembangunan Setda Kota Bima didampingi Kepala BPN Kota Bima kepada peserta atas nama Drs Landa M.Pd dari kelurahan Sarae, Azhar dari Kelurahan Sarae, Nurhaidah dari Kelurahan Lewirato, dan Imam Firdaus dari Kelurahan Lewirato. (WR-Jul)