Kuasai Narkoba, Pasutri di Dompu Diringkus Polisi

503
Pasutri yang diduga meguasai narkoba yang diamankan Tim Satuan Reserse Narkotika Polres Dompu, Rabu (25/11/2020) malam.

DOMPU, Warta NTB – Satuan Reserse Narkotika Polres Dompu berhasil meringkus pasangan suami istri (Pasutri) berinisial MD (43, suami) dan SF (38, isteri), Rabu (25/11/2020) sekitar pukul 19.50 Wita, di rumah terduga di Lingkungan Bada, Kelurahan Bada, Kecamatan Dompu, Kabupaten Dompu.

Paur Subbag Humas Polres Dompu Aiptu Hujaifah mengatakan, Pasutri tersebut diringkus lantaran diduga memiliki, menyimpan dan menguasai narkotika golongan I bukan tanaman, jenis sabu-sabu.

Penangkapan berawal dari informasi masyarakat bahwa di rumah terduga sering digunakan sebagai tempat transaksi narkotika, atas informasi itu, Kasat Narkoba Iptu Tamrin S.Sos memerintahkan anggotanya untuk mengembangkan penyelidikan.

“Dari hasil penyelidikan, ditemukan fakta yang memperkuat informasi tersebut, sehingga Kasat Resnarkoba memimpin anggotanya untuk melakukan penggeledahan di rumah terduga,” katanya.

Sesampainya di rumah terduga,  anggota bertemu dengan pasutri dan menunjukkan Surat Perintah Tugas kemudian memanggil masyarakat yang berada di sekitar Tempat Kejadian Perkara (TKP) untuk menyaksikan jalannya penggeledahan.

Namun pada saat itu SF yang sedang memegang sebuah dompet sempat berontak dan membuang dompet tersebut di Pot bunga samping pintu masuk rumah dengan cepat untuk mengelabui anggota.

Namun aksi SF itu terpantau dan dilihat oleh anggota, Kemudian dompet tersebut ditunjukkan kepada SF dan MD serta saksi yang merupakan warga setempatyang berada di TKP.

“Setelah dompet tersebut dibuka, anggota menemukan 16 gulung plastik transparan yang berisi kristal bening yang diduga jenis sabu sabu dengan berat bruto 13,53 gram,” jelasnya.

Selain itu, ungkap Hujaifah, sejumlah barang bukti lain yang diduga berkaitan dengan narkotika juga ditemukan di atas meja ruang tamu seperti 5 buah korek api gas, 2 buah tabung kaca, 5 buah pipet, satu buah kartu dan buku rekening Bank BNI, 1 buah gunting,1 buah pisau kater serta uang tunai Rp.30.000 (tiga puluh ribu rupiah) dan 3 unit HP . Barang bukti lain ditemukan di atas lemari di dalam kamar tidur yaitu satu buah buku rekening BRI dan 1 unit HP

“Selanjutnya keduanya terduga dan barang bukti digelandang ke Mapolres Dompu untuk proses hukum lebih lanjut. Keduanya dipersangkakan pasal 114 (2) dan atau 112 (2) dan atau 127 (1) (a) UU RI No. 35 tahun 2009 Tentang Narkotika, junto Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP dengan ancaman 20 tahun penjara,” terangnya. (WR-Al)