Jalan Depan PLN Monta Rusak Parah dan Tidak Ada Perhatian, Warga Ancam Blokir Jalan

772
Foto Muhammad Nur, S.Pd (Ncuhi Diha) dan kondisi jalan Lintas Provinsi Tente-Parado tepatnya di Depan PLN Monta Desa Sie, Kecamatan Monta saat diguyur hujan. Beberapa kendara terlihat sulit melaluinya.

BIMA, Warta NTB – Selama beberapa tahun terakhir jalan Lintas Provinsi Tente-Parado tepatnya di Depan PLN Monta Desa Sie, Kecamatan Monta, Kabupaten Bima sering dikeluhkan warga dan pengguna jalan. Pasalnya, selain sudah rusak parah jalan ini juga sering digenangi air setinggi paha orang dewasa saat turun hujan.

Dengan kondisi jalan yang rusak parah dan sering digenangi air, maka otomatis akan mengganggu aktivitas pengguna jalan dan tak jarang genangan air yang ada di lokasi tersebut merangsek ke pemukiman warga dan merusak kendaraan yang terpaksa menerobos.

Baca berita terkait: 

Melihat kondisi ini, salah satu aktivitas Desa Sie, Muhammad Nur, S.Pd meminta perhatian Pemerintah Provinsi NTB melalui Gubernur NTB agar bisa memperhatikan kondisi jalan Lintas Tente-Parado tepatnya di Depan PLN Monta yang selama ini dikeluhkan warga dan pengguna jalan.

“Yang kita ketahui jalan lintas Tente-Parado adalah jalan Lintas Provinsi, jadi sudah sepatutnya jalan tersebut menjadi perhatian Pemerintah Provinsi NTB,” kata pemuda yang biasa dikenal dengan nama panggilan Ncuhi Diha ini kepada Warta NTB, Sabtu (16/1/2021).

Ncuhi Diha menyebutkan, jalan lintas provinsi Tente Parado adalah jalan sentaral yang menghubungkan beberapa kecamatan di Kabupaten Bima di antaranya menghubungkan langsung empat kecamatan yakni Kecamatan Monta, Woha, Parado dan Langgudu.

“Kami melihat selama lima tahun terakhir jalan ini tidak pernah dilirik dan tidak pernah mendapat perhatian Pemerintah Provinsi NTB. Padalah jalan ini sering dikeluhkan pengguna jalan dan warga. Bahkan sering  diberitakan melalui media massa, namun belum juga mendapat perhatian,” ujarnya.

Dengan persoalan ini, Ncuhi Diha menilai pemerintah Provinsi NTB “Tutup Mata” dan tidak mau tahu dengan persoalan yang dihadapi oleh masyarakat di daerah khusunya di Kabupaten Bima.

“Kami menilai pemerintah provinsi tutup mata dengan persoalan ini, karena jalan yang rusak dan sering tergenang air sudah lima tahun terakhir dikeluhkan warga dan pengguna jalan,” sebutnya.

Baca berita terkait: 

Ncuhi Diha menambahkan, selain sudah rusak parah dan sering tergenang air, akibat kerusakan jalan ini juga menyababkan banyak terjadinya kecelakaan.

Oleh karena itu melalui media ini, Ia memberikan ultimatum kepada pihak terkait untuk segera memperbaiki jalan tersebut kalau tidak mereka akan mengambil jalan sendiri untuk menyampaikan aspirasi agar bisa didengar oleh pemerintah.

“Kalau memang selama lima belas hari kedepan tidak ada reaksi dari Pemerintah Provinsi NTB, jangan salahkan kami ketika kami melakukan hal yang terbaik menurut cara kami baik yaitu dengan cara memblokir jalan dari pada memakan korban selanjutnya akibat jalan rusak dan sering digenangi air,” tegasnya. (WR-Budi)