Ekowisata Kerujuk Yang Mulai Menggoda

1435

Lombok Barat, Wartantb.com –  Untuk menemukan lokasi Ekowisata Keruyuk sangat mudah. Papan ucapan selamat datang di  “Ekowisata Kerujuk”, Desa Pusuk Lestari, Kecamatan Batulayar, Lombok Barat yang berada di tepi jalan menuju Kabupaten Lombok Utara. Atau di tepi jalan yang biasa dilewati wisatawan yang menjelajahi berbagai wisata pantai di Gili Trawangan, Meno dan Gili Air.

Kerujuk dijadikan sebagai daerah Ekowisata didasari keinginan untuk tetap melestarikan lingkungan. Kawasan ini termasuk dalam kawasan hutan lindung Pusuk yang  menjadi satu ekosistem yang terpadu antara sumber daya alam dan sumber daya manusianya. Berbeda dengan Agrowisata yang hanya memanfaatkan sumber daya alam agar bisa dinikmati oleh para pengelola dan pengunjung.

Nurfaizin salah seorang pengelola ekowisata Kerujuk menjelaskan,  bahwa Ekowisata Kerujuk ini diharapkan akan memberikan dampak positif bagi kelestarian alam dan peningkatan ekonomi bagi masyarakat Kerujuk. Ia mengakui juga bahwa banyak masyarakat kerujuk menggantungkan hidup mereka dengan cara merambah hutan. Hal ini sulit kita cegah sebelum kita mampu memberikan peluang kerja yang lain bagi mereka.

“Nah, dengan Ekowisata Kerujuk ini kita akan mampu memberikan peluang kerja bagi mereka dan melestarikan alam disini melalui paket-paket ekowisata yang kita tawarkan bagi pengunjung” ungkap Nurfaizin.

Paket Ekowista Kerujuk dibandrol dengan harga Rp.150.000 berupa wisata alam, tour local community dan kuliner kampung. Pada sesi wisata alam, pengunjung diajak untuk melihat dan menikmati jernih dan sejuknya air terjun dan sungai yang berasal mata air hutan Pusuk, Hutan yang hijau, dan alam pedesaan yang asri.

Tour local community, pengujung diajak untuk melihat dan bercengkrama dengan kegiatan petani gula aren sekaligus menikmati segarnya air nira dan Kopi Aren. Pengunjung juga akan diajarkan membuat kerajinan bambu dan rotan. Bagi pengunjung yang hobi mancing juga telah ada kolam pemancingan. Yang hobi permainan tradisional juga disediakan arena permainan tradisional.

Pada akhir paket, pengunjung akan menikmati kuliner kampung berupa jajanan local dengan ciri khas gula aren ditutup makan siang dengan menu ikan air tawar dari kolam pemancingan. Tak lupa pengunjung disediakan oleh-oleh untuk dibawa pulang gula aren bricket dan gula aren Semut yang menyehatkan.

Kunjungan para wisatawan di lokasi ini telah mendorong keramahan dan kesadaran waarga di sini akan potensi alam yang mereka miliki. Dari kunjungan itu akan menggairahkan langkah mereka untuk menyambut pengunjung dengan kemampuan mereka. Hingga akhinya mereka berpikir ekowisata Kerujuk telah menjadi sumber mata pencaharian warga dan berakibat pada pendapatan masyarakat yang semakin meningkat.

(H. Wardi Labuapi)