Dana Baznas Dari PNS Disalurkan Pada Mustahiq

840

Giri Menang, Wartantb.com – Dana Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) bersumber dari masyarakat dan terkumpul melalui PNS peruntukannya dikembalikan kepada Mustahiq penerima. Hal itu dikatakan Bupati Lombok Barat H. Fauzan Khalid dalam acara Pentasharrupan Badan Amil Zakat Nasional Kabupaten Lombok Barat di Ponpes AL-HAMIDIYAH NW Kecamatan Kediri, Rabu (16/11).

Ketua panitia TGH.Azhar Rosisi MA dalam laporannya menyampaikan penyaluran pertama BAZNAS Lombok Barat dilakukan di Gunungsari dan Batulayar dengan jumlah sasaran 150 fakir miskin, 5 Ponpes, 7 Pantai Asuhan, 8 Musholla, dan 3 orang mahasiswa.

Sedangkan untuk tahap kedua penyalurannya dijelaskan jumlah fakir miskin yang dapat bantuan sebanyak 222 orang, 9 Pantai Asuhan, 5 Masjid, 3 Ponpes, 2 Musholla, 1 mahasiswa dan 3 Muallaf untuk 3 kecamatan yakni Labuapi, Kediri dan Kuripan.

Untuk tahap ketiga penyaluran akan diterima oleh 186 orang dan juga 12 Panti Asuhan, 3 orang Muallaf, serta untuk Masjid dan Ponpes.

Selanjutnya untuk tahap keempat akan dilakukan penyalurannya di Batu Samban Lembar untuk 3 kecamatan yakni Lembar, Gerung dan Sekotong. Total jumlah dana yang disalurkan sejumlah 900 juta lebih di tambah dengan 3 BMT yakni untuk kecamatan Gerung, Kediri, dan Gunungsari masing masing BMT unit pelayanan Zakat sejumlah Rp.100 000.  Total pencairan tahun 2016 sekitar 1,2 milliar lebih. Bupati berharap bantuan tersebut mampu mengurangi kemiskinan.

“Mari berlomba-lomba membuat kebaikan mulai dari diri sendiri, tidak hanya dilakukan dengan sadaqah tapi juga bisa dengan hal-hal kecil. Jangan membuang sampah di sembarang tempat itu juga dari bagian iman dan sadaqoh kita,” jelas Bupati.

Selain itu Bupati juga harapkan kepada seluruh Mustahik agar memperhatikan pendidikan anak untuk mencegah nikah dini.

“Setiap yang nikah muda maka kematangan belum sempurna. Kematangan dalam menikah maka kelahiran anak juga akan sempurna, sehat, jarang sakit dan cerdas. Saya berharap kepada seluruh elemen masyarakat agar terus memajukan Lombok Barat dengan bersatu padu dan kita mulai dari tingkat terbawah yakni masyarakat desa,” ajaknya. (ardi/humas)